Connect with us

Wagub Sumsel Terima Petugas Verifikasi SP2020

SUMSEL

Wagub Sumsel Terima Petugas Verifikasi SP2020

PALEMBANG, SUMSEL, BN-Wakil Gubernur Sumatra Selatan Mawardi Yahya didampingi Wakil Ketua TP PKK Sumsel Fauziah Mawardi Yahya menerima petugas Sensus SP 2020 dalam rangka verifikasi daftar penduduk SP2020 oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Sumsel di Rumah Kediaman Wakil Gubernur Sumsel, Jumat (11/9/2020).

Dalam kesempatan itu, MY berpesan agar pengecekan data harus dilakukan secara baik agar tidak terjadi ketumpang tindihan data.

Dia juga mengimbau masyarakat Sumsel untuk mendukung kegiatan ini karena pelayanan publik dan data Sumsel sudah dilakukan dengan cepat, mudah, dan berkualitas.

Kegiatan ini akan berlangsung selama bulan September dengan jumlah 6.400 petugas se-Sumsel yang telah di-rapid dan ber-APD lengkap. Satu petugas akan menangani 10 rumah tangga dengan menggunakan masker, faceshield, dan membawa handsanitizer.

Verifikasi bertujuan untuk memastikan keberadaan penduduk agar tidak terlewat cacah dan ganda cacah. Berdasarkan data yang didapatkan melalui sensus penduduk online, ditambah data dari disdukcapil menghasilkan data daftar penduduk yang harus diverifikasi untuk menyesuaikan keberadaan penduduk terkait dengan penambahan anggota keluarga maupun yang sudah meninggal.

Kepala BPS Sumsel, Endang Tri Wahyuningsih mengatakan, Wagub Mawardi juga mendukung pelaksanaan kegiatan ini dan bahkan telah memahami untuk kategori masyarakat yang perlu disensus dalam kegiatan ini, dengan konsep minimal sudah berdomisili setahun atau lebih.

“Tujuan SP2020 adalah menghasilkan jumlah penduduk menurut komposisi wilayah, secara de facto de juro dan kepemilikan NIK, kita verifikasi keberadaan penduduk berdasarkan KK dan juga anggota keluarganya sesuai data penduduk di sini. Keberadaan bisa jadi sudah pindah, meninggal, atau bertambah, dan juga memastikan jenis kelamin,” jelas dia.

Pelaksanaan kegiatan ini dengan Sistem Metode Drop Off Pick Up (DOPU) adalah Petugas Sensus secara door to door menyampaikan kuesioner (Drop off) untuk diisi secara mandiri oleh penduduk dan juga non DOPU.

Dopu yaitu bagi yang sudah mengikuti sensus online dan yang belum nanti akan diberikan quisoner berisi 22 pertanyaan. Wilayah DOPU yaitu OKI, OI, OKUT, OKUS, Banyuasin, Empat Lawabg, Muaratara, Mura.

“Kita melibatkan petugas, pak RT dan pengurus untuk verifikasi lapangan sekalian drop quisoner untuk SP online. Selain itu, non DOPU, yaitu lada wilayah lainnya yang kita tidak diberikan quisoner tapi door to door. Nanti hasil SP202P yaitu De Jure dan de Facto. Harapan kita tidak ada penduduk terlewat cacah,” tutup dia. (Tim Media Dinas Kominfo Provinsi Sumsel)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

More in SUMSEL

Advertisement

Advertorial




loading…


Advertisement




Advertorial

Advertorial, ucapan tahun baru,lampung timur,lampung

To Top
%d blogger menyukai ini: