Connect with us

Haerudin: Peran Umat Islam Harus Berdiri Tegak Mengawal NKRI

14 views

JABAR

Haerudin: Peran Umat Islam Harus Berdiri Tegak Mengawal NKRI

GARUT, JABAR BN – Guna memberikan pemahaman tekait Pancasila, UUD 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) juga Bhineka Tunggal Ika serta sejarah kebangsaan, anggota MPR RI, Haerudin, S.Ag., MH memberikan pemaparan dan sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan di Aula Pesantren Persatuan Islam (PPI) No 160 Leles Kab Garut, Rabu (18/09/2019).

Acara yang digagas pengelola Pondok Pesantren Persis No 160 Leles Kab Garut ini mendapat animo yang cukup tinggi pasalnya sebanyak 150 orang baik tamu undangan dari tokoh masyarakat, tokoh agama juga tak ketinggalan santriwan dan santriwati hadir memenuhi ruang acara.

Haerudin menilai Pancasila merupakan sebuah rumusan yang merujuk pada norma-norma sosial yang hidup di masyarakat Indonesia sejak masa lampau. Selain itu, lanjutnya tiap sila dalam Pancasila juga terkandung nilai-nilai keagamaan, dalam hal ini Islam, sebagaimana tertuang dalam Alquran. Oleh karena itu, jika mengatakan bahwa Pancasila bertentangan dengan Islam adalah tidak tepat.

“Berdasarkan kajian tekstual dan sejarah maka tidak perlu ada keraguan untuk mengatakan Islam adalah Pancasila, Pancasila adalah Islam. Silakan kaji teks tiap sila Pancasila. Tentang ke-esaan Tuhan, misalnya, itu adalah tiang utama ajaran agama Islam. Islam juga mengajarkan tentang pentingnya kemanusiaan dan kemuliaan ahlak, persatuan atau ukhuwah, musyawarah, dan keadilan sosial. Itulah yang merupakan inti pada masing-masing sila, dan semuanya dikatakan dalam banyak ayat Alquran,” papar anggota DPR RI terpilih periode 2019-2024 dari Dapil Jabar XI meliputi Kab. Garut, Kota dan Kab. Tasikmalaya ini.

Dari keterkaitan itulah, sambungnya yang turut mewarnai proses kelahiran Pancasila di sidang Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) pada 1945 silam.

Ia menandaskan bahwa bahasa dalam Pancasila banyak terkandung bahasa Al Qur’an melalui penyerapan kata dari dari bahasa Islam ke bahasa Melayu dan menjadi bahasa pancasila. Yang hari ini terkenal sebagai ideologi dan falsafah negara.

Ditegaskannya juga, umat Islam Indonesia bukanlah sebagai penumpang di negeri ini, tetapi justru keberadaannya sebagai pemilik resmi negara Indonesia. Oleh karena itu perlu pemahaman dan sikap yang utuh dari kalangan umat Islam terhadap eksistensi NKRI.

“Nilai-nilai Pancasila diambil dari nilai dan ajaran Islam, oleh karena itu tidak perlu mempertentangkan lagi Islam dan Pancasila. Karena pancasila dirumuskan juga oleh tokoh-tokoh Islam. Sebagai contohnya, lambang burung Garuda diciptakan oleh Sultan Hamid II,” jelasnya.

Menurutnya, sejak dahulu, umat Islam baik ulama maupun santri sudah menegaskan bahwa mereka ambil bagian dalam NKRI. Bukan hanya itu, umat Islam menegaskan komitmennya bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 itu sudah final dari perjuangan umat Islam.

Sehingga ada pesan yang tersampaikan bahwa eksistensi NKRI tidak boleh ditawar lagi dan tidak boleh diganti lagi. Maka itu disinilah peran umat Islam harus berdiri tegak mengawal NKRI.

“Jangan sampai membiarkan sedikitpun paham radikal dan terorisme yang mengancam keberadaan NKRI. Sebab, hal tersebut sama sekali tidak sesuai dengan misi Islam yang rahmatan lil ‘alamiin,” tegas politisi Partai Amanat Nasional (PAN) ini.

Maka, sambungnya, sebagai bangsa yang pernah melibatkan ulama dan santri dalam perjuangan kemerdekaan dan memahami karakter santri, agar jangan ibarat kacang yang lupa sama kulitnya. Menenggelamkan kontribusi umat Islam dalam membela kemerdekaan lantaran sebagian kelompok Islamofobia atau anti-Islam.

“Bangsa ini patut bangga memiliki pondok pesantren yang dapat melahirkan santri-santri bermoral, beretika, dan jiwa nasionalisme yang tinggi,” tuturnya.

Tampak hadir pada kesempatan itu, Pimpinan Cabang Persis Leles, Ust Dadang Ruswandi, Mudir ‘Am PPI No 160 Leles, Ust Saefullah, Ust Didih Abdul Fatah serta tamu undangan lainnya. (Zaen)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in JABAR

To Top
%d blogger menyukai ini: