07/12/2022

Dicari Karena Berani Dibaca Karena Fakta

Polres Pringsewu Amankan Remaja Terduga Pelaku Pencabulan Anak Dibawah Umur

2 min read

Unit PPA Satreskrim Polres Pringsewu Polda Lampung mengamankan seorang remaja berinisial KS (15) diduga melakukan perbuatan cabul (Foto.dok: hms)

PRINGSEWU, BIDIKNASIONAL.com – Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Pringsewu Polda Lampung mengamankan seorang remaja berinisial KS (15), lantaran diduga telah melakukan perbuatan cabul terhadap pacarnya yang notabene masih dibawah umur.

Kasat Reskrim iptu Feabo Adigo Mayora Pranata mewakili Kapolres Pringsewu AKBP Rio Cahyowidi menuturkan, KS pelaku pencabulan diamankan Polisi dirumahnya pada Senin (21/11) malam sekira pukul 21.00 Wib.

Menurut Feabo, KS diamankan Polisi atas dasar, laporan pengaduan orang tua korban yang tidak terima dengan perlakuan tersangka terhadap korban. Laporan itu tertuang dalam laporan Polisi bernomor Polisi LP/B-410/VII/2022/POLDA LPG/RES SEWU tertanggal 26 Juli 2022.

“Ya benar, Senin malam kemarin unit PPA dengan di back Up Tekab 308 Presisi Polres Pringsewu telah mengamankan seorang terduga pelaku pencabulan berinisial KS,” terang Iptu Feabo saat dikonfirmasi awak media pada Kamis (24/11/22) siang.

Dijelaskan nya, berdasarkan keterangan korban, pelaku KS telah dua kali melakukan pencabulan terhadap korban.

“Perbuatan asusila itu terjadi pada bulan Mei dan Juni 2022 yang lalu,” jelasnya.

Terungkapnya kasus tersebut, kata kasat, berawal kecurigaan orang tua korban melihat perilaku anaknya yang berubah menjadi pendiam.

“Pada awalnya korban tidak berani jujur namun setelah didesak orang tuanya akhirnya mengaku bahwa dirinya sudah dua kali di cabuli tersangka,” ungkapnya.

Mengetahui anaknya yang masih berstatus pelajar kelas 3 SMP menjadi korban asusila, orang tua korban yang tidak terima lantas melaporkan kejadian tersebut ke pihak kepolisian.

Sementara itu, KS yang masih duduk dibangku kelas 2 SMK di Kabupaten Pringsewu ini mengaku, nekat melakukan perbuatan bejat terhadap korban lantaran tidak mampu menahan nafsu.

“Perbuatan itu dilatar belakangi keseringan pelaku menonton video porno,” ungkapnya.

Atas perbuatannya pelaku dijerat Pasal 76 Jo pasal 81 UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman hingga 15 tahun penjara.

‚ÄĚDikarenakan pelaku masih berstatus anak dibawah umur maka proses peradilannya tetap mengacu pada UU Nomor 11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak,” tandasnya.

Laporan: abd/Rilis

Editor: Budi Santoso

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.